Sambut Natal 2023, Gereja Katedral Keuskupan Agung Kupang Diresmikan

by -519 Views

KABARIBUKOTA.ID – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) telah menyelesaikan rekonstruksi Gereja Katedral Keuskupan Agung Kupang di Provinsi Nusa Tenggara Timur, yang turut terdampak bencana Badai Seroja yang melanda Kota Kupang pada April 2021 lalu. Peresmian Gereja Katedral Kupang secara seremonial dilakukan dengan penandatanganan prasasti oleh Presiden Joko Widodo didampingi Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dan Uskup Agung Kupang Petrus Turang, Rabu siang (6/12/2023). Dengan peresmian ini, Gereja Katedral Keuskupan Agung Kupang siap menyambut perayaan Natal para umat Katolik di Kupang tahun 2023 ini.

Presiden Jokowi mengatakan selama keberadaan Gereja Katedral Keuskupan Agung Kupang, belum pernah direnovasi atau dibangun kembali. Tetapi pada 2021 lalu, Gereja Katedral ini terdampak Badai Seroja sehingga pilar dan atapnya rusak berat sehingga membahayakan para jemaat. “Setelah direnovasi dan dibangun kembali, waktu saya masuk tadi betul-betul terkagum-kagum, interior di dalamnya sangat bagus sekali, indah sekali,” kata Presiden Jokowi.

Presiden Jokowi menyampaikan renovasi Gereja Katedral Keuskupan Agung Kupang dilakukan secara menyeluruh dengan membangun gereja yang lebih luas dari bangunan sebelumnya. Diharapkan keberadaan bangunan Gereja Katedral Kupang yang baru dengan kapasitas 1500 jemaat ini tidak hanya digunakan untuk tempat beribadah, tetapi juga dapat dimanfaatkan untuk kegiatan-kegiatan sosial kemasyarakatan, menyediakan ruang untuk berdialog, mempererat persaudaraan, mempererat kerukunan untuk memperkokoh persatuan bangsa.

“Hari ini kita betul-betul bisa melihat bersama wajah baru Gereja Katedral Keuskupan Agung Kupang yang megah, yang indah, yang tetata rapi. Gereja bersejarah yang menjadi bagian dari keberadaan Gereja Katolik di Kota Kupang,” kata Presiden Jokowi.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono berharap dengan pembangunan infrastruktur keagamaan ini dapat meningkatkan upaya hidup rukun bersama untuk menciptakan lingkungan yang berbudaya, beradab, dan menjunjung tinggi nilai moral.

Gereja Kristus Raja Katedral Kupang memiliki luas lahan 4.266 m2 dengan luas bangunan utama gereja 2.066 m2, bangunan sekretariat Paroki 876 m2, menara 9 m2, dan rumah panel/genset 24 m2. Renovasi Gereja Katolik Kristus Raja Katedral Kupang dilaksanakan sejak 2021 dengan anggaran APBN senilai Rp24 miliar.

Gereja Katedral Keuskupan Agung Kupang berdiri sejak 1962 yang berawal dari rumah pastor. Dalam perjalanannya, setelah Keuskupan Agung Kupang terbentuk sebagai bentuk perluasan Keuskupan Atambua, rumah pastor tersebut dijadikan sebagai Gereja Katedral Keuskupan Agung Kupang.

Selama ini, bangunan gereja tersebut belum pernah direhabilitasi, kecuali pada tahun 1995 ada penambahan di bagian samping dengan pembangunan balkon. Gereja Katedral menjadi bagian sejarah keberadaan Gereja Katolik di Kota Kupang sekaligus objek wisata religi di Kota Kupang yang berjarak sekitar 13 km dari Bandara Internasional El Tari Kupang atau dapat ditempuh sekitar 25 menit via jalur darat.

Turut hadir dalam peresmian, Pj Gubernur NTT Ayodhia Kalake, Pj Wali Kota Kupang Fahrensy P. Funay, Direktur Jenderal Cipta Karya Kementerian PUPR Diana Kusumastuti, Staf Ahli Menteri PUPR Bidang Teknologi, Industri dan Lingkungan, Endra S. Atmawidjaja, dan Kepala Balai Prasarana Permukiman Wilayah NTT Normansjah Wartabone (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.