Pemerintah Siapkan Dua Skema Berhaji bagi Lansia di Armina

by -494 Views
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas

KABARIBUKOTA.ID – Dua hari jelang pelaksanaan puncak ibadah haji di Arafah, Muzdalifah dan Mina, pemerintah siapkan dua skema berhaji bagi jemaah lansia dan jemaah Udzur Syar’i.

Hal ini sampaikan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas saat rapat kerja Menteri Agama dengan Tim Pengawas Haji Komisi VIII DPR RI di Makkah, Minggu (25/06/2023).

Dikatakan Menag, bagi jemaah yang sakit dan dirawat di Klinik Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) atau Rumah Sakit Arab Saudi akan melaksanakan ibadah wukuf dengan cara safari wukuf. Hal ini menurut Menag akan dilakukan jemaah di dalam bus baik duduk ataupun berbaring sesuai dengan kondisi jemaah.

“Jemaah yang sakit dalam perawatan di Klinik Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) atau Rumah Sakit Arab Saudi (RSAS) yang mampu dibawa ke Arafah untuk wukuf dengan bus atau ambulan, baik dengan duduk atau berbaring” terang Menag.

“Berikutnya, pemerintah akan melakukan badal haji bagi jemaah yang meninggal dunia di asrama haji Embarkasi atau Embarkasi antara, meninggal saat dalam perjalanan keberangkatan ke Arab Saudi, atau meninggal di Arab Saudi sebelum wukuf di Arafah, atau sakit dan tidak dapat disafariwukufkan dan berlaku juga bagi jemaah mengalami gangguan jiwa,” lanjutnya.

Terkait jarak tenda menuju jamarat yang cukup jauh dan kondisi cuaca yang panas, Menag juga mengingatkan agar jemaah tidak memaksakan diri dan dapat mewakilkan pelaksanaan lontar jumrahnya.

“Bagi jemaah yang tidak kuat melakukan lontar jumrah, dapat mewakilkan ibadah ini dengan keluarga, teman seregu atau kepada petugas haji,” tutur Menag.

“Saya mengimbau jemaah tetap menjaga kesehatan, karena saat di Armina banyak ibadah fisik dan cukup menguras tenaga terlebih cuaca yang panas,” tandasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.