Kemenperin Gelar Bimbingan Teknis Konversi Kendaraan Listrik

by -354 Views

KABARAIBUKOTA.ID – Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mendorong akselerasi pengembangan ekosistem Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB) di Tanah Air.

Dalam upaya tersebut, Kemenperin tidak hanya mendukung investasi kendaraan listrik bagi industri besar saja, tetapi juga turut mendukung pengembangan kendaraan listrik yang dijalankan oleh Industri Kecil Menegah (IKM).

Langkah kongkret yang dilakukan dengan mempersiapkan pelaku IKM perbengkelan roda dua untuk dapat meningkatkan kapasitas dan kemampuan menjadi bengkel konversi dari kendaraan konvensional menjadi kendaraan listrik.

“Beberapa waktu lalu Kemenperin telah melaksanakan Kegiatan Bimbingan Teknis (Bimtek) Konversi Kendaraan Listrik bagi IKM Perbengkelan Roda Dua di Jawa Tengah. Kegiatan ini juga merupakan wujud dukungan Kemenperin terhadap program pemerintah untuk mencapai target net zero emissions pada tahun 2060,” kata Direktur Jenderal Industri Kecil, Menengah dan Aneka (Dirjen IKMA) Kemenperin, Reni Yanita di Jakarta, Kamis (21/6).

Pada kegiatan bimbingan teknis tersebut, Kemenperin yang dimotori oleh Direktorat Jenderal Industri Kecil, Menengah dan Aneka (Ditjen IKMA) terus mengingatkan para pelaku IKM perbengkelan agar paham mengenai syarat menjadi bengkel jasa konversi.

Alasanya, proses konversi kendaraan konvensional menjadi kendaraan listrik hanya bisa dilakukan oleh bengkel yang telah mengantongi sertifikat sebagai bengkel resmi pemasangan, perawatan, pemeriksaan peralatan instalasi sistem penggerak motor listrik pada kendaraan bermotor dari Kementerian Perhubungan (Kemenhub).

Direktur Industri Kecil dan Menengah Logam, Mesin, Elektronika dan Alat Angkut Ditjen IKMA Kemenperin, Dini Hanggandari menambahkan, kegiatan bimtek konversi kendaraan listrik di Jawa Tengah diikuti oleh 20 IKM perbengkelan dari Kota Surakarta dan Kabupaten Sukoharjo.

“Tujuan utamanya untuk meningkatkan pemahaman dan kompetensi Sumber Daya Manusia (SDM) IKM perbengkelan roda dua terkait kebijakan dan teknik konversi sepeda motor listrik,” ungkap Dini.

Dini menyebut, program konversi sepeda motor juga turut memberikan dorongan positif bagi industri alat angkut di Indonesia agar mampu memproduksi komponen yang dibutuhkan untuk konversi sepeda motor konvensional menjadi sepeda motor listrik.

Menurutnya, saat ini brushless direct current (BLDC) motor sebagai salah satu komponen utama dalam KBLBB telah mampu diproduksi oleh industri alat angkut lokal, antara lain oleh PT Mitrametal Perkasa melalui brand AZN Motor. Produk BLDC motor tersebut telah memiliki sertifikat TKDN dengan nilai TKDN sebesar 61,24%.

Dalam pelaksanaan Bimtek Konversi Kendaraan Listrik bagi IKM Perbengkelan Roda Dua di Jawa Tengah, Ditjen IKMA Kemenperin turut bekerjasama dengan Dinas Koperasi, UKM, dan Perindustrian Kota Surakarta, dan PT. Mitrametal Perkasa yang telah mampu memproduksi brushless direct current (BLDC).

“Kami percaya bahwa peningkatan daya saing IKM di era kendaraan listrik berbasis baterai akan kita upayakan bersama dengan keterlibatan dari seluruh pihak terkait,” ujar Dini.

Sebelumnya Ditjen IKMA Kemenperin juga telah melaksanakan berbagai kegiatan untuk ekselerasi kendaraan listrik di Tanah Air, antara lain melakukan bimtek sepeda listrik dan motor listrik bagi IKM di Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) dan Bali, kemudian pendampingan pembuatan protipe sepeda listrik di NTB, serta telah melakukan pameran kendaraan listrik roda dua di Bali.

Selain itu, telah melaksanakan juga bimtek peningkatan kemampuan IKM alat angkut, dan fasilitasi mesin/peralatan dalam rangka pengembangan sepeda motor listrik di Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.