Genjot Produksi Susu, Kemenperin Dukung Industri Bina Peternak Sapi

by -288 Views

KABARIBUKOTA.ID – Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mendorong peningkatan produktivitas industri pengolahan susu di dalam negeri. Upaya ini untuk memenuhi kebutuhan produk olahan susu di pasar domestik maupun global yang semakin meningkat.

“Seiring dengan meningkatnya pendapatan per kapita masyarakat dan bertumbuhnya kelas menengah, kemudian bertransformasinya gaya hidup masyarakat menjadi lebih sehat, dan juga meningkatnya permintaan produk bernutrisi tinggi selama pandemi Covid-19, kami meyakini konsumsi produk susu olahan akan terus tumbuh tinggi ke depannya,” kata Direktur Jenderal Industri Agro Kemenperin, Putu Juli Ardika pada acara Kick-off Program Young Progressive Farmers Academy PT Frisian Flag Indonesia di Jakarta, Rabu (31/5).

Dirjen Industri Agro mengemukakan, saat ini tingkat konsumsi susu per kapita masyarakat Indonesia sebesar 16,9 kg per kapita per tahun setara susu segar. “Jumlah ini perlu dipacu lagi untuk bisa bersaing dengan negara-negara ASEAN lainnya. Apalagi, peluang peningkatan konsumsi susu di Indonesia masih sangat besar, yang membuat investor berlomba-lomba untuk meningkatkan investasi di bidang industri pengolahan susu,” ungkapnya.

Namun demikian, dalam rangka peningkatan produktivitas industri pengolahan susu, diperlukan langkah untuk menjaga ketersediaan bahan baku. Sebab, kondisi saat ini, hanya sekitar 20 persen bahan baku susu yang dipasok dari dalam negeri.

“Masalah ini disebabkan laju pertumbuhan produksi susu segar di dalam negeri, yaitu sebesar rata-rata 1 persen dalam enam tahun terakhir, sehingga tidak dapat mengimbangi laju pertumbuhan kebutuhan bahan baku industri pengolahan susu yang tumbuh rata-rata 5,3 persen,” sebut Putu.

Menurutnya, kendala utama dalam pengembangan produksi susu segar dalam negeri (SSDN) adalah masih sedikitnya populasi sapi perah di Indonesia (sekitar 592 ribu ekor), rendahnya produktivitas sapi perah rakyat (8-12 liter per ekor per hari), dan tingginya rasio biaya pakan dengan hasil produksi susu (0,5-0,6).

“Pengembangan produksi susu segar juga dihadapkan pada terbatasnya lahan untuk kandang dan pakan hijauan,” imbuhnya. Selain itu, minimnya kepemilikan sapi perah peternak rakyat (2-3 ekor per peternak), biaya pembesaran (rearing) anakan sapi perah yang cukup mahal, kurangnya pemahaman peternak rakyat akan Good Dairy Farming Practices (GDFP), serta masih minimnya minat anak muda untuk menjadi peternak.

Oleh karenanya, guna mengatasi berbagai persoalan dalam pengembangan SSDN, diperlukan dukungan dan kebijakan pemerintah yang berpihak kepada penanganan di sektor hulu baik koperasi susu dan peternak sapi perah. Misalnya, Kemenperin telah memberikan bantuan sebanyak 84 cooling unit kepada 68 koperasi susu di wilayah Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur.

“Pada tahun 2021, kami telah membantu mendirikan Milk Collection Point (MCP) di koperasi susu di Pengalengan, Jawa Barat, dan pada tahun 2022 kami melakukan digitalisasi di 40 tempat penerimaan susu (TPS) di Jawa Timur untuk mendukung implementasi program industri 4.0,” tutur Putu.

Lebih lanjut, Dirjen Industri Agro juga menegaskan, keberhasilan pengembangan SSDN memerlukan kolaborasi berbagai pihak. Contohnya, Kemenperin terus mendorong industri pengolahan susu (IPS) untuk ikut hadir dan berperan aktif dalam mengatasi berbagai masalah persusuan di sektor hulu, khususnya melalui program kemitraan yang saling menguntungkan dengan koperasi susu dan peternak sapi perah rakyat.

“Kami mengapresiasi komitmen dan upaya PT Frisian Flag Indonesia untuk terus mengembangkan dan memperkuat kemitraan dengan koperasi dan peternak sapi perah yang sudah dijalin selama bertahun-tahun melalui berbagai program dan pola kemitraan seperti Dairy Village, MCP, Farmer to Farmer (F2F), dan program Young Progressive Farmers Academy (YPFA),” paparnya.

Corporate Affairs Director PT Frisian Flag Indonesia (FFI), Andrew F. Saputro mengatakan, program YPFA adalah wujud komitmen perusahaan untuk mengembangkan peternakan sapi perah dalam rangka meningkatkan produktivitas dan kualitas susu. “Melalui program ini kami ingin membina peternak muda skala kecil di Indonesia agar bisnis peternak sapi perah mereka semakin berkembang,” jelasnya.

Program YPFA sudah diinisiasi oleh PT FFI sejak tahun 2016. Tujuannya untuk regenerasi peternak sapi perah lokal. “Program ini bekerjasama melalui belasan koperasi susu yang tersebar di Jawa untuk menjaring para peternak muda berusia 25-35 tahun yang memiliki 5-8 ekor sapi perah laktasi, dan bernaung di bawah mitra koperasi FFI dari seluruh Indonesia,” ujar Andrew.

Selanjutnya, peternak muda yang terpilih melalui beberapa tahap seleksi akan diberikan pelatihan intensif yang meliputi pengetahuan teknis sapi perah, manajemen peternakan, dan pengelolaan keuangan dari para ahli (expert). Selain itu, peternak muda juga akan dikirim ke Belanda untuk belajar langsung dari peternak sukses yang dibina oleh FrieslandCampina.

Sementara itu, Ketua Gabungan Koperasi Susu Indonesia (GKSI) Dedi Setiadi menyampaikan, hadirnya inisiatif program pelatihan dari industri merupakan langkah yang strategis dalam upaya bersama untuk meningkatkan skala bisnis sekaligus kesejahteraan ekonomi dari para peternak sapi perah. “Untuk jangka panjang, program seperti YPFA dari FFI ini akan ikut berkontribusi dalam meningkatkan populasi sapi perah dan serta penyediaan susu segar dalam negeri di tanah air,” terangnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.